Gasiang Tangkurak, Lagu Hits Yang Punya Unsur Magis Memikat Lawan Jenis 

Foto Ilustrasi Medium Ilmu Hitam
Sumber :

Padang – Jiko nyo lalok tolong jagokan, Jiko nyo tagak suruah bajalan, Di siko kini denai nantikan. Tolonglah japuik, japuik tabaok, Suruah nyo sujuik di kaki denai, Jiko tak namuah tanggang matonyo Tanggang salero bia nyo rasai, Datang si Mambang bia nyo gilo, Siang jo malam, nyo cari denai baru nyo sanang dek kiro-kiro. 

Sumbar Gencar Kembangkan Wisata Halal

Bernada Pentatonik, syair atau mantra diatas dilantunkan disela dengungan Gasiang Tangkurak, yang kerap diamainkan pada hari Kamis malam Jumat.  Gasiang Tangkurak, merupakan wujud karya kebudayaan Minangkabau yang sarat dengan magis yang tumbuh dan berkembang ketika Minangkabau masih menganut sistem kepercayaan Animisme dan Dinamisme

Dari sekian banyak kemampuan supranatural atau ilmu kebatinan yang ada di Minangkabau, ada salah satu jenis yang sampai saat ini masih dianggap paling ampuh, bahkan juga ganas. Yakni, Gasiang Tangkurak. Dikalangan praktisi supranatural, dikenal sebagai salah satu ilmu hitam yang paling ampuh peninggalan budaya dari nenek moyang pada zaman dahulu.

Menjaga Eksistensi Silek Galombang Duobaleh

Budayawan sekaligus Dosen Fakultas Ilmu Budaya, Jurusan Sastra Daerah Minangkabau, Khanizar Chan menyebutkan, Gasiang Tangkurak sendiri diketahui terbuat dari bagian Dahi tengkorak mayat orang yang memiliki kepandaian ilmu kebatinan, atau mayat yang mati dalam kondisi tak wajar yang sudah dikuburkan selama 3 atau 6 bulan. 

Ilustrasi Tengkorak Manusia. Foto/Pixabay

Photo :
  • -
Menjelajah Warisan Budaya Minangkabau di Museum Bustanil Arifin Padang Panjang

Biasanya, bagi siapa saja yang ingin memiliki Gasiang Tangkurak ini, akan melakukan ritual di kuburan sang mayat selama beberapa malam. Ritual itu disebut dengan istilah Batarak, atau dalam bahasa Indonesia Bersemedi. Setelah ritual Batarak selesai, dan sudah mendapatkan petunjuk, maka orang tersebut akan melakukan penggalian kubur dan mengambil potongan Dahi tengkorak sang mayat. 

Potongan Dahi tengkorak tersebut kemudian dibawa pulang untuk dibersihkan dan selanjutnya dilakukan ritual khusus lainnya hingga, Gasing Tangkurak bisa dimainkan dan digunakan sesuai dengan kebutuhan peminta atau keinginan dari sang pemilik.

Halaman Selanjutnya
img_title